SEJARAH DAN STRUKTUR BANUA MENYALI DI BULELENG - BALI SEBAGAI SUMBER BELAJAR SEJARAH DI SMA

I Komang Edi Heliana

Abstract


Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui (1) Latar belakang empat desa yang memiliki sebuah ikatan membentuk suatu Banua Meyali, (2)  Hubungan sosial keagamaan empat desa sebagai pencerminan dari hubungan Banua Menyali, (3) Sejarah dan struktur Banua Menyali di Buleleng – Bali dapat digunakan sebagai sumber belajar sejarah di SMA. Penelitian ini merupakan penelitian sejarah, sehingga langkah-langkah yang dilakukan adalah (1) Heuristik; (2) Kritik Sumber; (3) Interpretasi; (4) Historiografi. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa, (1) Banua Menyali telah ada kira-kira dari tahun 1044-an, dilatarbelakangi seorang tokoh dari Desa Menyali bernama Jero Pasek Sakti Menyali melakukan persemedian di Pura Puncak Mangu (di daerah Desa Lemukih). Dan mendapatkan paica (anugrah) berupa Padi Berbuah Ketupat, dan Kapas Mebuah Kamen ; (2) Hubungan sosial keagamaan empat desa sebagai pencerminan dari hubungan Banua Menyali nampak pada aspek Ritual Bersama (Keagamaan),  Pelaksanaan Gotong Royong, dan aspek Pengaturan Sistem Perkawinan; (3) Banua Menyali di Buleleng – Bali dapat digunakan sebagai sumber belajar Sejarah di SMA karena mengandung nilai historis sebagai salah satu peninggalan sistem kemasyarakatan dari konsep Bali Aga  yang dapat dijadikan sumber belajar sejarah lokal di SMA.

Kata Kunci: Banua Menyali, Pencerminan Hubungan Banua, dan Sebagai Sumber Belajar


Full Text:

PDF

References


Kurniawan, Benny. 2012. Ilmu Budaya Dasar. Tanggerang: Jelajah Nusa.

Suada, I Nyoman. 2010. Beberapa Himpunan Materi Desa Pekraman/Desa Adat di Bali Dalam Eksistensinya di Era Globalisasi. Denpasar: Yayasan Dewata.

Pusat Kurikulum. 2010. Pengembangan Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa Pedoman Sekolah. Jakarta: Kementerian Pendidikan Nasional.

Peraturan Permendiknas No 22 Tahun 2006. Jakarta: BNSP.

Wiana, I Ketut. 2004. Mengapa Bali disebut Bali?. Surabaya: Paramita.

Sumber Lisan

Wawancara dengan Jero Mangku Made Anggar Kasih (56 Tahun) Tanggal 31 Maret 2019

Wawancara dengan Gede Widiarta (51 Tahun) Tanggal 31 Maret 2019




DOI: http://dx.doi.org/10.23887/jcs.v1i1.28759

Article Metrics

Abstract view : 273 times
PDF file view : 456 times

Refbacks

  • There are currently no refbacks.



JURNAL CANDRA SANGKALA IS PUBLISHED BY:

UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA

Jl. Udayana, Kampus Tengah, Singaraja-Bali
Kode Pos 81116
Telp. 0362-22928
Homepage: jurnalcandrasangkala@gmail.com
Email: https://ejournal.undiksha.ac.id/index.php/JCS/index

 

Jurnal Pendidikan Candra Sangkala indexed by:

    Crossref JPIJPI Undiksha OneSearch 

 

Creative Commons License

Jurnal Candra Sangkala licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.